Faces of Me

Faces of Me

What I say is.....

Jika denyut nadi kita sama, bicara di hati juga serupa. Itu satu tanda pasti, kita mungkin serasi...:)

Bersyukur di atas setiap kejadian yang dicipta Allah...

Bersyukur di atas setiap kejadian yang dicipta Allah...

Saturday, February 20, 2010

Manusia bersifat binatang atau binatang bersifat manusia???

ANAK merupakan anugerah Allah S.W.T yang tidak ternilai harganya. Namun krisis sosial yang semakin kronik telah menyaksikan banyak kes pembuangan bayi berlaku dalam ruang lingkup masyarakat Malaysia.

Malah apa yang lebih menyedihkan, bayi bukan sahaja diperlakukan seperti sampah tetapi juga menjadi barang dagangan untuk pihak-pihak tertentu meraih keuntungan melalui penjualan bayi.

Kehidupan generasi pada hari ini yang terlalu bertunjangkan keseronokan duniawi telah mengheret mereka ke kancah pergaulan bebas tanpa batasan agama.

Terperangkap dengan jerat yang dicipta sendiri, pesalah-pesalah ini mengambil jalan mudah sama ada membuang bayi yang dilahirkan atau menggugurkan kandungan mereka.

Semakin hari semakin banyak berita2 yang keluar di media cetak dan elektronik tentang kes2 pembuangan bayi, pembunuhan bayi, pengguguran bayi secara haram dan sebagainya. Aku tak tahu siapakah atau apakah yang bersalah di dalam hal ini. Semakin banyak berita2 yang keluar semakin banyak kes2 baru yang dilaporkan seolah2 berita2 yang keluar itu menjadi contoh kepada anak2 muda remaja atau sesiapa sahaja yang bersekedudukan, berkahwin tanpa nikah, melakukan seks dalam perhubungan yang haram, melakukan seks secara sumbang mahram atau sebagainya bagaimana untuk bertindak sekiranya si perempuan didapati mengandung.


Aku dah naik bosan dan jelak dengan berita2 sebegini. Tak tahu siapa dan apa yang nak disalahkan. Adakah sistem pendidikan kita yang salah? pemimpin yang salah, ibubapa yang salah, jiran2, rakan2 atau mereka yang terlibat itu sendiri yang patut disalahkan? Aku mempunyai adik2 perempuan, anak2 saudara perempuan, anak2 angkat perempuan, adik2 angkat perempuan, rakan2 perempuan dan saudara mara perempuan..tapi wajarkah aku meletakkan kesalahan itu kepada warga perempuan? kerana sekiranya tidak ada warga lelaki yang tidak mempunyai rasa bertanggungjawab, tidak ada pegangan akidah yang kuat, tidak ada iman yang kuat, tidak nampak bezanya antara pintu syurga dan neraka maka aku juga patut meletakkan kesalahan ini kepada warga lelaki @ jantan2 keparat @ makhluk yang dibekalkan oleh Allah s.w.t dengan 9 akal dan 1 nafsu yang terlalu mudah memperdaya warga2 wanita untuk dirosakkan. tapiiiiiiiiiii....warga wanita yang amat lemah @ mudah diperdaya @ yang dibekalkan oleh Allah s.w.t dengan 9 nafsu dan 1 akal juga patut disalahkan kerana kalau tidak adanya 1 maka tidak ada 2 kerana 2 itu berasal dari 1...mmmmm...

Membaca dan melihat gambar2 yang ditunjukkan di dada2 akhbar dan disiarkan di televisyen membuatkan aku menitiskan airmata kerana aku amat sedih dengan bayi tersebut dan mereka yang terlibat di dalamnya..Sungguh besar dosa yang dilakukan yang berpunca daripada satu dosa sebelumnya…maka bertimpa2lah dosa yang mereka tanggung hingga ke akhirnya..dan bayi2 yang tidak berdosa itu samada hidup atau mati menjadi mangsa yang tidak pernah mereka pinta…


Manusia semakin menjadi binatang atau binatangkah sebenarnya yang mempunyai sifat kemanusiaan?? Melihat kepada kucingku yang baru melahirkan 3 ekor anak dan aku sendiri tak tahu siapa bapanya kerana pada aku sudah sememanglah di alam binatang nikah itu tidak perlu..kerana binatang itu tidak dikurniakan akal seperti manusia yang mampu berfikir dan menilai yang mana baik, yang mana buruk, yang mana dosa yang mana pahala..semuanya halal bagi mereka walaupun mereka dilahirkan daripada perut yang sama..mmmmm agaknya inilah yang cuba dipraktikkan oleh mereka yang melakukan dosa dan maksiat ini..cuba menjadi BINATANG…tidak menggunakan akal yang dikurniakan Allah s.w.t.

Mereka yang bergelumang dengan dosa dan maksiat ini tidak segan silu pula bertindak melebihi binatang dengan membuang bayi yang dilahirkan ke dalam tong2 sampah, lubang2 tandas, sungai, parit, meninggalkan di tepi2 jalan, di muka pintu surau dan sebagainya dan yang paling dahsyat dan di luar batas2 kemanusiaan ialah dengan membakar bayi yang tidak berdosa itu yang lahir daripada dosa2 yang ibubapa mereka lakukan sendiri… Nauzibillahhh…

Binatangkah yang bersifat kemanusiaan sekiranya manusia itu sudah hilang sifat2 mulianya? Atau binatang itu memang mempunyai sifat kebinatangan yang mulia yang tidak ada pada manusia? Binatang tidak akan pernah mencederakan anak2nya, membuang anak2nya, meninggalkan anak2nya di merata2 tempat..malahan binatang mempunyai sifat “protective” yang keterlaluan sekiranya ia merasakan ancaman di persekitarannya boleh mengganggu anak2nya.


Amat berbeza dengan manusia yang tidak berperikemanusiaan atau sudah dijalari dengan sifat kebinatangan yang memang binatang, anak2 dibuang, dirogol, didagang, bayi2 disumbat ke dalam tong sampah, lubang tandas, baldi dan sebagainya..tidak ada lansung sifat2 binatang yang mulia yang “protective” terhadap anak2nya..

Walaupun keluhan aku ini dan berjuta2 keluhan pihak lain di atas apa yang berlaku tidak akan menyekat perkara2 buruk, jahat dan tak bermaruah ini daripada terus terjadi..Inikah masyarakat yang kita mahukan? inikah generasi masa depan yang kita harapkan?

Aku hanya memohon kepada Allah s.w.t agar dibuka pintu hati mereka yang berniat untuk melakukan dosa dan maksiat agar sedar akan azab dan pembalasan Allah di akhirat..aku memohon kepada Allah agar dilindungi saudara maraku, anak2ku, anak2 saudara perempuanku, adik2 perempuanku, kakak2ku, sahabat2 perempuanku dan semua saudara2 seIslamku agar dijauhi dari dosa dan aib, agar ditetapkan hati dan iman, agar dipelihara maruah dan martabat mereka agar semuanya mampu meniti titian siratulmustaqim dengan hati yang lapang dan sama2 menuju ke pintu syurga…amin3..ya Rabbulalamin…Ya Allah..Ya Rahman..berilah pedoman kepada hamba2Mu agar terus mengikut ajaran NabiMu Muhammad s.a.w, agar kami mengamalkan yang Ma’ruf dan meninggalkan yang Mungkar…kepadaMu kami berserah Y a Allah…amiiinnnn….








Aku sayang anakku dan semua anak2 yang kukenali...

Thursday, February 18, 2010

Stumbles and Frustrations


The stumbles you endure on the way to the top of the mountain do not make the view from the summit any less magnificent. In fact, they make it more precious and full of meaning. Learn from your mistakes and move forward.

Each mistake, each frustration has within itself the power to stop you once.
Don’t add to that power by allowing it to continue stopping you. Get on past it and never look back. It’s relatively easy to get past the frustrations.
There’s no sense in making it more difficult by adding your own regret.

The main value of any accomplishment comes from the effort with which it is reached. That’s why diamonds, which are rare and difficult to find, are far more valuable than the pebbles which can be found anywhere.

The stumbles, the mistakes, the frustrations, the difficult efforts all serve to create value in the accomplishment that is sought. Take them in stride. You can get through them and you will, on your way to achieving exactly what you desire.

Wednesday, February 17, 2010

SUBHANALLAH....Maha Besar Allah yang menjadikan sekalian alam...


Sungai di dalam laut - air tawar dan air masin




"Dan Dialah yang membiarkan dua laut mengalir (berdampingan) ; yang ini tawar lagi segar dan yang lain masin lagi pahit; dan Dia jadikan antara keduanya dinding dan batas yang menghalangi." (Q.S Al Furqan:53)

Jika Anda termasuk orang yang gemar menonton rancangan TV Discovery' pasti kenal Mr.Jacques Yves Costeau, ia seorang ahli oceanografer dan ahli selam terkemuka dari Perancis. Orang tua yang berambut putih ini sepanjang hidupnya menyelam ke perbagai dasar samudera di seantero dunia dan membuat filem dokumentari tentang keindahan alam dasar laut untuk ditonton di seluruh dunia.

Pada suatu hari ketika sedang melakukan eksplorasi di bawah laut, tiba-tiba ia menemui beberapa kumpulan mata air tawar-segar yang sangat sedap rasanya kerana tidak bercampur/tidak melebur dengan air laut yang masin di sekelilingnya, seolah-olah ada dinding atau membran yang membatasi keduanya.

Fenomena ganjil itu memeningkan Mr. Costeau dan mendorongnya untuk mencari penyebab terpisahnya air tawar dari air masin di tengah-tengah lautan. Ia mulai berfikir, jangan-jangan itu hanya halusinansi atau khalayan sewaktu menyelam. Waktu pun terus berlalu setelah kejadian tersebut, namun ia tak kunjung mendapatkan jawapan yang memuaskan tentang fenomena ganjil tersebut.

Sampai pada suatu hari ia bertemu dengan seorang profesor muslim, kemudian ia pun menceritakan fenomena ganjil itu. Profesor itu teringat pada ayat Al Quran tentang bertemunya dua lautan ( surat Ar-Rahman ayat 19-20) yang sering diidentitikan dengan Terusan Suez . Ayat itu berbunyi "Marajal bahraini yaltaqiyaan, bainahumaa barzakhun laa yabghiyaan.. ."Artinya: "Dia biarkan dua lautan bertemu, di antara keduanya ada batas yang tidak boleh ditembus." Kemudian dibacakan surat Al Furqan ayat 53 di atas.

Selain itu, dalam beberapa kitab tafsir, ayat tentang bertemunya dua lautan tapi tak bercampur airnya diertikan sebagai lokasi muara sungai, di mana terjadi pertemuan antara air tawar dari sungai dan air masin dari laut. Namun tafsir itu tidak menjelaskan ayat berikutnya dari surat Ar-Rahman ayat 22 yang berbunyi "Yakhruju minhuma lu'lu`u wal marjaan" ertinya "Keluar dari keduanya mutiara dan marjan." Padahal di muara sungai tidak ditemukan mutiara.

Terpesonalah Mr. Costeau mendengar ayat-ayat Al Qur'an itu, melebihi kekagumannya melihat keajaiban pemandangan yang pernah dilihatnya di lautan yang dalam. Al Qur'an ini mustahil disusun oleh Muhammad yang hidup di abad ke tujuh, suatu zaman saat belum ada peralatan selam yang canggih untuk mencapai lokasi yang jauh terpencil di kedalaman samudera. Benar-benar suatu mukjizat, berita tentang fenomena ganjil 14 abad yang silam akhirnya terbukti pada abad 20. Mr. Costeau pun berkata bahawa Al Qur'an memang sesungguhnya kitab suci yang berisi firman Allah, yang seluruh kandungannya mutlak benar. Dengan seketika dia pun memeluk Islam.

Allahu Akbar...! Mr. Costeau mendapat hidayah melalui fenomena teknologi kelautan. Maha Benar Allah yang Maha Agung. Shadaqallahu Al `Azhim.Rasulullah s.a.w. bersabda: "Sesungguhnya hati manusia akan berkarat sebagaimana besi yang dikaratkan oleh air." Bila seorang bertanya, "Apakah caranya untuk menjadikan hati-hati ini bersih kembali?" Rasulullah s.a.w. bersabda, "Selalulah ingat mati dan membaca Al Quran."

Jika anda seorang penyelam, maka anda harus mengunjungi Cenote Angelita , Mexico . Disana ada sebuah gua. Jika anda menyelam sampai kedalaman 30 meter, airnya air segar (tawar), namun jika anda menyelam sampai kedalaman lebih dari 60 meter, airnya menjadi air masin, lalu anda dapat melihat sebuah "sungai" di dasarnya, lengkap dengan pohon dan daun-daunan.

Setengah pengkaji mengatakan, itu bukanlah sungai biasa, itu adalah lapisan hidrogen sulfida, nampak seperti sungai... luar biasa bukan? Lihatlah betapa hebatnya ciptaan Allah SWT.

SUBHANALLAH!!!

Sesungguhnya telah banyak yang Kau tunjukkan pada kami Ya Allah akan kebesaran dan kekuasaanMu yang menjadikan dan mematikan..namun mengapakah manusia masih sombong dan bongkak dan masih lupa untuk sujud mensyukuri segala nikmatMu..Ya Allah Ya Rahman Ya Rahim...kau tetapkanlah hati kami agar terus yakin dengan kewujudanMu, kekuasaanMu, kasih sayangMu yang tiada pernah meminta balasan..tidak pernah Kau meminta tetapi telah terlalu banyak yang Kau berikan.....


Kadangkala orang yang paling mencintaimu adalah orang yang tak pernah menyatakan cintanya padamu kerana orang itu takut kau berpaling dan menjauhinya. Dan bila dia suatu masa hilang dari pandanganmu….kau akan menyedari dia adalah cinta yang tidak pernah kau sedari…

Jangan pernah hadirkan cinta dengan paksa kerana ia laksana benih tanaman...hanya akan tumbuh pada tanah pilihan. Maka taburkanlah benih cinta di ladang kesucian jiwa..lalu siramlah dengan air kasih sayang...Agar tumbuh dan mekar ceria



Tuesday, February 16, 2010

Ya Allah Ya Rabbi..aku terasa kerdil dengan kekuasaanmu....


video

Luasnya kekuasaan ALLAH

عَنْ أَبِي ذَرٍّ اْلغِفَارِي, عَنْ النّبِيّ صلى الله عليه وسلم. فِيمَا رَوَىَ عَنِ اللّهِ تَبَارَكَ وَتَعَالَىَ أَنّهُ قَالَ: «يَا عِبَادِي إِنّي حَرّمْتُ الظّلْمَ عَلَىَ نَفْسِي. وَجَعَلْتُهُ بَيْنَكُمْ مُحَرّماً. فَلاَ تَظَالَمُوا.
يَا عِبَادِي كُلّكُمْ ضَالّ إِلاّ مَنْ هَدَيْتُهُ. فَاسْتَهْدُونِي أَهْدِكُمْ. يَا عِبَادِي كُلّكُمْ جَائِعٌ إِلاّ مَنْ أَطْعَمْتُهُ. فَاسْتَطْعِمُونِي أُطْعِمْكُمْ.
يَا عِبَادِي كُلّكُمْ عَارٍ إِلاّ مَنْ كَسَوْتُهُ. فَاسْتَكْسُونِي أَكْسُكُمْ.
يَا عِبَادِي إِنّكُمْ تُخْطِئُونَ بِاللّيْلِ وَالنّهَارِ, وَأَنَا أَغْفِرُ الذّنُوبَ جَمِيعاً. فَاسْتَغْفِرُونِي أَغْفِرُ لَكُمْ.
يَا عِبَادِي إِنّكُمْ لَنْ تَبْلُغُوا ضَرّي فَتَضُرّونِي. وَلَنْ تَبْلُغُوا نَفْعِي فَتَنْفَعُونِي.
يَا عِبَادِي لَوْ أَنّ أَوّلَكُمْ وَآخِرَكُمْ, وَإِنْسَكُمْ وَجِنّكُمْ. كَانُوا عَلَىَ أَتْقَىَ قَلْبِ رَجُلٍ وَاحِدٍ مِنْكُمْ. مَا زَادَ ذَلِكَ فِي مُلْكِي شَيْئاً.
يَا عِبَادِي لَوْ أَنّ أَوّلَكُمْ وَآخِرَكُمْ. وَإِنْسَكُمْ وَجِنّكُمْ. كَانُوا عَلَىَ أَفْجَرِ قَلْبِ رَجُلٍ وَاحِدٍ. مَا نَقَصَ ذَلِكَ مِنْ مُلْكِي شَيْئاً. يَا عِبَادِي لَوْ أَنّ أَوّلَكُمْ وَآخِرَكُمْ. وَإِنْسَكُمْ وَجِنّكُمْ. قَامُوا فِي صَعِيدٍ وَاحِدٍ فَسَأَلُونِي. فَأَعْطَيْتُ كُلّ إِنْسَانٍ مَسْأَلَتَهُ. مَا نَقَصَ ذَلِكَ مِمّا عِنْدِي إِلاّ كَمَا يَنْقُصُ الْمِخْيَطُ إِذَا أُدْخِلَ الْبَحْرَ.
يَا عِبَادِي إِنّمَا هِيَ أَعْمَالُكُمْ أُحْصِيهَا لَكُمْ. ثُمّ أُوَفّيكُمْ إِيّاهَا. فَمَنْ وَجَدَ خَيْراً فَلْيَحْمَدِ اللّهَ. وَمَنْ وَجَدَ غَيْرَ ذَلِكَ فَلاَ يَلُومَنّ إِلاّ نَفْسَهُ».


Dari Abu Dzarr al-Ghifary RA., dari Nabi SAW., dalam apa yang diriwayatkannya dari Rabb-nya ‘Azza Wa Jalla bahwasanya Dia berfirman,
“Wahai para hamba-Ku, sesungguhnya telah Aku haramkan atas diri-Ku perbuatan zhalim dan Aku jadikan ia diharamkan di antara kamu; maka janganlah kalian saling berbuat zhalim.

Wahai para hamba-Ku, setiap kalian adalah sesat kecuali orang yang telah Aku beri petunjuk; maka mintalah petunjuk kepada-Ku, niscaya Aku beri kalian petunjuk.

Wahai para hamba-Ku, setiap kalian itu adalah lapar kecuali orang yang telah Aku beri makan; maka mintalah makan kepada-Ku, niscaya Aku beri kalian makan.

Wahai para hamba-Ku, setiap kalian adalah telanjang kecuali orang yang telah Aku beri pakaian; maka mintalah pakaian kepada-Ku, niscaya Aku beri kalian pakaian.

Wahai para hamba-Ku, sesungguhnya kalian berbuat kesalahan di malam dan siang hari sedangkan Aku mengampuni semua dosa; maka minta ampunlah kepada-Ku, niscaya Aku ampuni kalian.

Wahai para hamba-Ku sesungguhnya kalian tidak akan mampu menimpakan bahaya kepada-Ku sehingga kalian bisa membayakan-Ku dan tidak akan mampu menyampaikan manfa’at kepada-Ku sehingga kalian bisa memberi manfa’at pada-Ku.

Wahai para hamba-Ku, andaikata hati generasi terdahulu dan akhir dari kalian, golongan manusia dan jin kalian sama seperti hati orang paling takwa di antara kamu (mereka semua adalah ahli kebajikan dan takwa), maka hal itu (keta’atan yang diperbuat makhluk-red.,) tidaklah menambah sesuatu pun dari kekuasaan-Ku

Wahai para hamba-Ku, andaikata hati generasi terdahulu dan akhir dari kalian, golongan manusia dan jin kalian sama seperti hati orang paling fajir (bejad) di antara kalian (mereka semua ahli maksiat dan bejad), maka hal itu (kemaksiatan yang mereka perbuat-red.,) tidaklah mengurangi sesuatu pun dari kekuasaan-Ku.

Wahai para hamba-Ku, andaikata generasi terdahulu dan akhir dari kalian, golongan manusia dan jin kalian berada di bumi yang satu (satu lokasi), lalu meminta kepada-Ku, lantas Aku kabulkan permintaan masing-masing mereka, maka hal itu tidaklah mengurangi apa yang ada di sisi-Ku kecuali sebagaimana jarum bila dimasukkan ke dalam lautan.

Wahai para hamba-Ku, sesungguhnya ia hanyalah perbuatan-perbuatan kalian yang aku perhitungkan bagi kalian kemudian Aku cukupkan buat kalian; barangsiapa yang mendapatkan kebaikan, maka hendaklah ia memuji Allah dan barangsiapa yang mendapatkan selain itu, maka janganlah ia mencela selain dirinya sendiri.” (HR.Muslim)

CiNtA dAn HaRaPaN


dalam hati ada cinta
tapi sukar meluahkannya
menanti mengharap sebutir kata
kepastian yg entah bila kan kunjung tiba
aku lemas dalam penantian
aku tewas menanti kepastian
aku pantai yang tak pernah jemu menanti
tapi kau ombak yang datang dan pergi
tanpa kau titip sebuah kata
yang bisa merungkai rasa curiga
antara ada dan tiada
kisah kita tiada hujungnya
aku masih begini
menanti dalam harapan
yang terkadang kala tewas oleh perasaan
kerana aku hanya perempuan
malu untuk menagih kepastian
lantas aku kecundang bersama cinta dan harapan



ShIdA sHaM

Solat Taubat...Penjernihan Jiwa


video

Sumber rujukan: Solat Taubat (Panduan Penjernihan Jiwa)
Muhammad Isa Selamat

ALLAH swt sentiasa memerintahkan kita supaya bertaubat, sebagaimana firman-Nya yang bermaksud: “Hai orang-orang yang beriman, bertaubatlah kepada Allah dengan taubat yang sebenar.” (At-Tahrim: 8.)

Allah telah membuka pintu harapan kepada hamba-hambaNya: “Katakanlah; wahai hamba-hambaKu yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampunkan dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dialah yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Az-Zumar: 53)

Syarat-syarat taubat :

  1. Ikhlas ingin bertaubat
  2. Tidak akan mengulangi perbuatan dosa itu lagi
  3. Menyesal atas perbuatan yang telah dilakukan
  4. Harus mempunyai tekad di dalam hati tidak akan melakukan dosa itu untuk selama-lamanya
  5. Dikerjakan sebelum ajal tiba

Jika salah satu syarat tidak dipenuhi, maka taubat yang dilakukan itu tidaklah sah. Jika dosa berkaitan dengan manusia yang lain, maka syaratnya ditambah lagi, iaitu harus dapat membebaskan diri dari hak orang yang berkaitan. Contohnya jika hal itu berbentuk harta, harus dikembalikan. Jika berbentuk hukuman, ia harus menyerahkan diri mohon dimaafkan. Jika hal berupa cacian dan sebagainya, maka ia harus memohon keredhaannya.

Waktu melaksanakan taubat :

Taubat tidak boleh diundur-undur atau ditunda. Kerana jika demikian ia sangat berbahaya bagi hati manusia. Jika tidak segera menyucikan diri sedikit demi sedikit, maka pengaruh dosa itu akan bertompok-tompok, dan akhirnya akan merosakkan hati sehingga tertutup dari cahaya kebenaran.

Di antara penyebab yang akan membangkitkan jiwa bertaubat seseorang itu adalah jiwa yang selalu mengingati hari kematian dan hidup bersendirian di dalam kubur. Kata-kata mati adalah sesuatu yang sangat menakutkan kebanyakan manusia. Mati beerti berpisah dengan segala yang disayangi atau dicintai. Hari terputusnya segala nikmat. Sedangkan berpisah sebentar sahaja dengan anak atau isteri, dapat mengalirkan air mata kesedihan, apa lagi berpisah untuk selamanya

Firman Allah: “Sesungguhnya kamu akan mati dan sesungguhnya mereka akan mati pula.” (Az-Zumar: 30)

Di samping mengingat tentang azab penderitaan yang bakal dihadapi oleh orang-orang yang berdosa mengingat kenikmatan syurga yang bakal ditempati oleh orang-orang yang soleh juga akan dapat membangkitkan keinginan jiwa untuk melakukan taubat dengan segera.

Cara melaksanakan solat taubat :

Cara melaksanakan solat taubat ini sama dengan solat biasa, iaitu setelah berwuduk dengan sempurna, lalu berdiri di tempat yang suci, menghadap kiblat;

  • Waktu di lakukan – bila-bila masa merasa telah berbuat dosa (kecuali waktu makruh tahrimutk melakukan solat)*. Sebaik-baiknya 2/3 malam (pukul 2 pagi ke atas), semasa Qiyamullail
  • Lafaz niat: “Sahaja aku mengerjakan solat sunat taubat dua rakaat kerana Allah Ta’ala.” (Cukup di dalam hati, ada perbahasan ulama’ tentang lafaz niat dlm ibadah – sila rujuk kpd pakar feqah)
  • Rakaat pertama membaca (disunatkan membaca doa Iftitah) kemudian surah Al-Fatihah. Selepas itu mana2 ayat atau surah dalam al-Quran.
  • Rakaat kedua membaca surah Al-Fatihah. Selepas itu mana2 ayat atau surah dalam al-Quran.
  • Semasa sujud akhir rakaat kedua, ucapkanlah Doa Nabi Yunus sebanyak 40 kali (bersungguh-sungguh di dalam hati memohon keampunan dari Allah Ta’ala),
  • 027alquran3.gif

    Ertinya: “Tidak ada Tuhan selain Engkau. Maha Suci Engkau Ya Allah, sesungguhnya aku adalah termasuk orang-orang yang zalim.”

  • Selepas salam, perbanyakkan istighfar seperti,

munajat1.jpg

Ertinya: Ampunilah hamba Ya Allah. Tuhan yang Maha Agung. Tiada Tuhan yang lain melainkan hanya Engkau. Dialah Tuhan yang Maha Hidup lagi Maha Perkasa dan hamba bertaubat kepada Engkau ya Allah.

  • dan berdoa dengan Penghulu Istighfar,

    penghulu.jpg


    Ertinya: “Ya, Allah Engkaulah Tuhanku, Tidak ada Tuhan selain Engkau, Engkaulah yang menjadikan aku. Sedang aku adalah hamba-Mu dan aku di dalam genggaman-Mu dan di dalam perjanjian setia ( beriman dan taat ) kepada-Mu sekuat mampuku. Aku berlindung kepada-Mu dari kejahatan yang telah ku lakukan. Aku mengakui atas segala nikmat yang telah Engkau berikan kepada ku dan aku mengaku segala dosaku. Maka ampunilah aku. Sesungguhnya tidak ada yang dapat mengampuni segala dosa kecuali Engkau.”

    • Kemudian boleh juga berdoa mengikut luahan hati dan munajat masing-masing ke hadhrat Allah.

    ———————————————————–

    *Makruh tahrim – Petikan dari “170 Solat-Solat Sunat”, Abd Rahman Mukhlis, Terbitan Jasmin Enterprise, ms 8-9 ;

    Fuqaha Syafi’iyah berpendapat bahawa makruh tahrim hukumnya melaksanakan sembahyang sunat tanpa sebab, dan sembahyang itu dipandang tidak sah jika dilakukan dalam lima waktu berikut:

    1. Selepas sembahyang Subuh yang dilaksanakan secara tunai (bukan sembahyang qadha’), hingga matahari menyingsing sepenggalah.

    2. Ketika matahari terbit hingga menyingsing seperti galah.

    3. Selepas melakukan sembahyang Asar yang dilaksanakan secara tunai sekalipun ia dijamak dengan Zuhur pada waktu Zuhur (jamak taqdim).

    4. Ketika matahari berwarna kuning, hingga terbenam seluruhnya.

    5. Ketika matahari benar-benar berada di atas kepala (di tengah-tengah langit) hingga gelincir ke Barat. Kecuali waktu Istiwa’ (matahari berada di tengah-tengah langit pada hari Jumaat.

    Bagaimanapun, jika sembahyang yang dilakukan itu ada sebab yang mendahuluinya seperti sembahyang Tahiyyatul Masjid, walaupun khatib sudah berada di atas mimbar, sembahyang Sunat Wuduk dan sembahyang Sunat Tawaf sebanyak dua rakaat.

    Begitu juga sembahyang yang mempunyai waktu terkait (muqayyad), seperti sembahyang Istisqa’ dan sembahyang Gerhana Matahari. Maka hukumnya adalah sah tanpa dimakruhkan, sebab ia terkait dengan turunnya hujan dan terhalangnya cahaya matahari.

    Adapun melaksanakan sembahyang sunat ketika bilal qamat adalah makruh tanzih, kecuali ketika qamat sembahyang Jumaat. Sembahyang sunat yang dilakukan ketika bilal sudah qamat pada sembahyang Jumaat adalah haram hukumnya.

Monday, February 15, 2010

Somebody's me...



video

You
Do you remember me like I remember you
Do you spend your life going back in your mind to that time

Coz I
I walk the streets alone I hate being on my own
and everyone can see that I really fell and I'm going through hell
thinking about you with somebody else

Somebody wants you
Somebody needs you
Somebody dreams about you every single night
Somebody can't breathe without you it's lonely
Somebody hopes that one day you will see
That somebody's me
That somebody's me

How
How did we go wrong
It was so good and now it's gone
And I pray at night
that our pathes will soon cross
and what we had isnt lost
Cuz you're always right here in my thoughts

Somebody wants you
Somebody needs you
Somebody dreams about you every single night
Somebody can't breathe without you it's lonely
Somebody hopes that one day you will see
That somebody's me oh yeah

You'll always be in my life
Even if I'm not in your life
cuz youre in my memory

Now you, when you remember me
And before you set me free
Oh listen please

Somebody wants you
Somebody needs you
Somebody dreams about you every single night
Somebody can't breathe without you it's lonely
Somebody hopes that someday you will see
That somebody's me
(yeaaheeyeeh)
Somebody's me
Somebody's me
Somebody's me